12 Juli 2024

Mengunggah Video Youtube

Kehadiran konten video di platform YouTube telah menjadi salah satu cara paling efektif untuk berbagi informasi, hiburan, dan wawasan. Namun, keberhasilan konten Anda di YouTube sangat tergantung pada seberapa tepat Anda memilih topik yang akan Anda angkat dalam video Anda. Menentukan topik yang tepat adalah langkah awal yang krusial dalam perjalanan Anda sebagai kreator konten YouTube. Berikut adalah panduan menentukan topik yang tepat sebelum mengunggah video Youtube .

Kenali Audiens Channel Youtube Anda

Sebelum Anda memilih topik, sangat penting untuk memahami siapa target audiens Anda. Pertama, Anda perlu mengumpulkan data demografis seperti usia, jenis kelamin, lokasi geografis, dan bahasa yang dominan. Hal ini bisa dilakukan melalui analisis statistik dari saluran Anda atau melalui tool analitik YouTube. Selanjutnya, identifikasi minat dan preferensi audiens dengan melihat komentar, like, dan berbagi yang paling sering terjadi pada video Anda. Analisis ini dapat memberikan wawasan tentang topik atau jenis konten yang paling menarik bagi penonton Anda. Selain itu, aktiflah berinteraksi dengan penonton melalui komentar atau polling untuk mendapatkan umpan balik langsung dan memahami apa yang mereka cari dalam konten.

Identifikasi Passion dan Keahlian Anda

Identifikasi passion juga merupakan panduan menentukan topik yang tepat sebelum mengunggah video Youtube.   Passion adalah hal-hal yang membuat Anda bersemangat dan ingin melakukannya secara terus-menerus tanpa beban. Pertama, identifikasi minat pribadi Anda, seperti hobi, kegiatan, atau topik yang selalu Anda telusuri atau baca. Setelah Anda memahami passion Anda, tinjau juga keahlian yang Anda miliki. Keahlian ini bisa berkaitan dengan pendidikan formal, pengalaman kerja, atau hasil belajar dan eksperimen Anda sendiri. Pertimbangkan bagaimana Anda bisa menggabungkan passion dan keahlian ini menjadi konten yang dapat Anda bagikan dengan audiens Anda.

Konten yang berasal dari passion dan keahlian Anda cenderung lebih otentik dan bermakna, yang akan lebih mudah menarik dan mempertahankan audiens yang punya minat yang sama. Ini juga akan membantu Anda menjaga semangat dan konsistensi dalam menghasilkan konten, karena Anda merasa melakukannya tanpa beban apapun.

Lakukan Riset Pasar

Lakukan riset pasar untuk melihat tren yang sedang populer atau topik yang sedang dicari oleh audiens. Anda dapat menggunakan tools seperti Google Trends untuk analisis kata kunci  atau untuk melihat apa yang banyak dicari.

Meskipun Anda ingin mengikuti tren, juga penting untuk menemukan sisi unik dalam topik tersebut. Hal ini akan membantu Anda untuk tetap stay unique dan mampu menarik perhatian lebih banyak penonton yang mencari sesuatu yang baru, dan itu didapatkan dari konten Anda.

Analisa Kompetitor Sebelum Menentukan Niche Video Youtube Anda

Sebelum menentukan niche video YouTube Anda, analisis kompetitor dapat memberikan wawasan yang berharga untuk memperkuat keputusan Anda. Pertama, identifikasi beberapa saluran yang memiliki kesamaan dengan topik yang Anda pertimbangkan. Tinjau tipe konten yang mereka hasilkan, gaya penyampaian, frekuensi unggahan, dan cara mereka berinteraksi dengan audiens.

Selain itu,  tinjau juga bagaimana saluran-saluran kompetitor Anda mengelola interaksi dengan audiens mereka. Perhatikan apakah mereka merespons komentar, memerhatikan umpan balik penonton, atau mengeksplorasi konsep-konsep baru berdasarkan permintaan pengikut. Analisis ini membantu Anda memahami kebutuhan dan harapan audiens. Selain itu, pelajari performa video mereka, termasuk jumlah tayangan, like, dan komentar. Ini bisa memberikan petunjuk tentang apa yang berhasil dan apa yang tidak, membantu Anda merancang strategi yang lebih efektif dalam menarik penonton dan membuat konten yang lebih menarik dalam niche yang Anda pilih.

Pertimbangkan Interaksi dan Engagement Audiens

Pengaruh interaksi audiens sangatlah signifikan dalam menentukan niche atau topik yang tepat untuk saluran YouTube Anda. Interaksi tersebut mencakup komentar, like, berbagi, dan reaksi penonton terhadap konten Anda. Saat Anda merespons dan berinteraksi dengan audiens, Anda mendapatkan wawasan berharga tentang apa yang mereka sukai, apa yang mereka ingin lihat lebih banyak, serta pertanyaan atau tantangan yang mereka hadapi. Melalui interaksi ini, Anda dapat mengidentifikasi tren yang sedang naik daun, masalah yang sering muncul, atau minat mendalam yang bisa menjadi fokus konten Anda.

Sebagai contohnya, ketika Anda menemukan bahwa penonton tertarik pada tutorial tentang fotografi dari komentar-komentar mereka, Anda bisa memilih untuk mengkhususkan diri dalam niche fotografi. Interaksi juga bisa memberikan inspirasi untuk video-video berikutnya, membantu Anda menciptakan konten yang lebih relevan dan bermanfaat bagi audiens Anda. Dengan mendengarkan dan merespons interaksi audiens, Anda membangun komunitas yang lebih kuat dan setia serta dapat mengarahkan Anda menuju kesuksesan dalam menjalankan saluran YouTube Anda.

Pertimbangkan Format Konten

Hal yang tidak boleh dilupakan dalam panduan menentukan topik yang tepat sebelum mengunggah video Youtube adalah pemilihan format konten. Pilih format yang sesuai dengan topik Anda. Apakah itu video tutorial, ulasan produk, vlog, atau lainnya, pastikan format tersebut mendukung penyampaian informasi dengan efektif.

Format konten juga dapat membantu Anda membangun branding merek Anda di YouTube. Jika Anda memilih untuk membuat vlog, Anda bisa menunjukkan keseharian Anda dengan terhubung dengan penonton melalui pengalaman sehari-hari. Sementara jika Anda fokus pada ulasan produk, Anda dapat menjadi sumber tepercaya bagi penonton yang mencari rekomendasi produk/jasa terbaik.

Tinjau Relevansi Jangka Panjang

Saat Anda memilih niche, penting untuk memastikan bahwa topik yang Anda pilih akan tetap relevan dan menarik bagi audiens dalam jangka waktu yang lebih lama. Niche-niche yang sementara atau sedang tren akan cepat berlalu dan mungkin hanya bisa memberikan popularitas sesaat, tetapi jika tujuan Anda adalah membangun saluran yang berkelanjutan, Anda perlu memilih topik yang long term dan tahan banting.

Pertimbangkan pertumbuhan, perubahan, dan minat yang berkelanjutan di dalam niche tersebut. Apakah topik ini akan tetap menarik bagi audiens dalam beberapa tahun ke depan? Apakah ada ruang untuk eksplorasi dan pengembangan lebih lanjut di masa mendatang? Niche yang memiliki elemen yang bisa berkembang, sebagai contohnya niche “Pengetahuan” cenderung akan bertahan lama ketimbang niche-niche yang instan dan sesaat. Dengan memilih niche jangka panjang, akan membantu Anda mempertahankan loyalitas viewers untuk tetap setia sepanjang waktu.

Jangan Takut Bereksperimen dan Konsistensi

Terkadang, mengeksplorasi topik di luar zona nyaman Anda dapat menghasilkan hasil yang mengejutkan. Jangan ragu untuk mencoba hal-hal baru dan menganalisa bagaimana penonton Anda merespons. Setelah Anda memilih topik, tetaplah konsiste. Konsistensi membantu Anda membangun audiens yang setia dan mengembangkan ciri khas menarik yang Anda miliki di YouTube.

Semoga informasi seputar panduan menentukan topik yang tepat sebelum mengunggah video Youtube di atas dapat bermanfaat bagi Anda, khususnya bagi Anda yang hendak terjun menjadi Konten Kreator Youtube.